RSS

You Are What You Eat…

REPUBLIKA.CO.ID, Assalamu’alaikum Wr.Wb.

Bismillaahirrahmaanirrahiim,

“Kamu, adalah apa yang kamu makan”, istilah ini jika tidak salah diambil dari film semi dokumentari Amerika di tahun 1968 yang mencoba menangkap kehidupan essensial dari generasi hippie “flower power” di era tahun 1960 an. Istilah ini ternyata mempunyai spectrum pengertian yang luas. Karena selain sangat mengena, juga ternyata jika kita berbicara istilah tersebut bisa dari berbagai aspek. Seperti dari aspek kesehatan, keseharian, atau bahkan juga kepribadian.

Sewaktu saya masih kecil, oom Biba paman saya menyebutkan sebuah peribahasa dari Yunani yaitu “piringmu mencerminkan kepribadianmu”. Itu dikarenakan seringkali anak-anak meninggalkan sisa-sisa makanan di piringnya, dan menurut paman saya merujuk kepada arti peribahasa tersebut bahwa kepribadian seseorang bisa dilatih dari hal-hal kecil semisal tidak membiarkan piringnya semrawut dengan sisa-sisa makanannya. Read the rest of this entry »

 
 

Tag: , , , , , ,

Gambar

pembelajar sejati

pembelajar sejati

seorang pembelajar adalah seorang dengan kemauan yang tinggi untuk menimba ilmu. tak pantas rasanya jika ia hanya bergelut di satu bidang dan menafikkan yang lain. tak pantas rasanya ilmu itu didapat tanpa cucuran keringat. berhenti?? matilah ilmunya nanti.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 25, 2012 in Kutipan Boleh Juga

 

Abu Wafa dan Trigonometri

Ahli matematika Muslim fenomenal di era keemasan Islam ternyata bukan hanya Al-Khawarizmi. Pada abad ke-10 M, peradaban Islam juga pernah memiliki seorang matematikus yang tak kalah hebat dibandingkan Khawarizmi. Matematikus Muslim yang namanya terbilang kurang akrab terdengar itu bernama Abul Wafa Al-Buzjani. “Ia adalah salah satu matematikus terhebat yang dimiliki perabadan Islam,” papar Bapak Sejarah Sains, George Sarton dalam bukunya bertajuk Introduction to the History of Science.
Abul Wafa adalah seorang saintis serba bisa. Selain jago di bidang matematika, ia pun terkenal sebagai insinyur dan astronom terkenal pada zamannya.

Kiprah dan pemikirannya di bidang sains diakui peradaban Barat. Sebagai bentuk pengakuan dunia atas jasanya mengembangkan astronomi, organisasi astronomi dunia mengabadikannya menjadi nama salah satu kawah bulan. Dalam bidang matematika, Abul Wafa pun banyak memberi sumbangan yang sangat penting bagi pengembangan ilmu berhitung itu.

“Abul Wafa dalah matematikus terbesar di abad ke 10 M,” ungkap Kattani. Betapa tidak. Sepanjang hidupnya, sang ilmu wan telah berjasa melahirkan sederet inovasi penting bagi ilmu matematika. Ia tercatat menulis kritik atas pemikiran Eucklid, Diophantos dan Al-Khawarizmisayang risalah itu telah hilang. Sang ilmuwanpun mewariskan Kitab Al-Kami (Buku Lengkap) yang membahas tentang ilmu hitung (aritmatika) praktis. Kontribusi lainnya yang tak kalah penting dalam ilmu matematika adalah Kitab Al-Handasa yang mengkaji penerapan geometri. Ia juga berjasa besar dalam mengembangkan trigonometri. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 24, 2012 in Dunia Islam, Sejarah, Tokoh

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , ,

Biografi Bung Tomo

bung tomo, pahlawan, biografiSutomo atau Bung Tomo lahir di Surabaya, Jawa Timur, 3 Oktober 1920, Sutomo dilahirkan di Kampung Blauran, di pusat kota Surabaya. Ayahnya bernama Kartawan Tjiptowidjojo, seorang kepala keluarga dari kelas menengah. Ia pernah bekerja sebagai pegawai pemerintahan, sebagai staf pribadi di sebuah perusahaan swasta, sebagai asisten di kantor pajak pemerintah, dan pegawai kecil di perusahan ekspor-impor Belanda. Ia mengaku mempunyai pertalian darah dengan beberapa pendamping dekat Pangeran Diponegoro yang dikebumikan di Malang. Ibunya berdarah campuran Jawa Tengah, Sunda, dan Madura. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 24, 2012 in Tokoh

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Pertempuran di Medan Mu’tah

PERTEMPURAN paling heroik dan dahsyat yang dialami umat Islam di era awal perkembangan Islam adalah saat mereka yang hanya berkekuatan 3000 orang melawan pasukan terkuat di muka bumi saat itu, Pasukan Romawi dengan kaisarnya Heraclius yang membawa pasukan sebanyak 200.000. Pasukan super besar tersebut merupakan pasukan aliansi antara kaum Nashara Romawi dan Nashara Arab sekitar dataran Syam, jajahan Romawi. Perang terjadi di daerah Mu’tah –sehingga sejarawan menyebutnya perang Mu’tah- (sekitar yordania sekarang), pada tanggal 5 Jumadil Awal tahun 8 H atau tahun 629 M.

Latar Belakang

Penyebab perang Mu’tah ini bermula ketika Rasulullah Shallallâhu ‘alaihi wasallam mengirim utusan bernama al-Harits bin Umair al-‘Azdi yang akan dikirim ke penguasa Bashra. Di tengah perjalanan, utusan itu ditangkap Syurahbil bin ‘Amr al-Ghassani dari bani Gasshaniyah (daerah jajahan romawi) dan dibawa ke hadapan kaisar Romawi Heraclius. Setelah itu kepalanya dipenggal. Pelecehan dan pembunuhan utusan negara termasuk menyalahi aturan politik dunia. Membunuh utusan sama saja ajakan untuk berperang. Hal inilah yang membuat beliau marah. Read the rest of this entry »

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 8, 2012 in Sejarah

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , ,

Biografi Soeharto

BAPAK PEMBANGUNAN INDONESIA

Jenderal Besar TNI Haji Muhammad Soeharto, dipanggil akrab Pak Harto, adalah seorang tokoh terbesar Indonesia. Beliau memimpin Republik Indonesia, selama 32 tahun. Suatu kemampuan kepemimpinan luar biasa yang harus diakui oleh teman dan lawan politiknya (senang atau tidak). Anak petani kelahiran Desa Kemusuk, Argomulyo, Godean, 8 Juni 1921 dan meninggal di Jakarta, 27 Januari 2008, itu oleh MPR dianugerahi penghargaan Bapak Pembangunan Nasional. Bapaknya bernama Kertosudiro seorang petani yang juga sebagai pembantu lurah dalam pengairan sawah desa, sedangkan ibunya bernama Sukirah. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juni 7, 2012 in Tokoh

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tarbiyah Siyasiyah dalam Persefektif Dakwah

Oleh :

SATYA ADITYA

Disampaikan pada Acara TaqTik KAMMI UHAMKA Rabu, 6 Juni 07

 

Apakah Politik Selalu Buruk?

Itulah yang harus dimengerti kaum muslimin secara benar. Persepsi yang keliru terhadap politik tentu melahirkan sikap-sikap yang keliru pula. Secara teoritis, siyasah merupakan ilmu yang penting dan memiliki kedudukan tersendiri. Secara praktis, politik merupakan aktivitas yang mulia dan bermanfaat karena berhubungan dengan peng-organisasian urusan makhluk dalam bentuk yang sebaik-baiknya.

Imam Ibnul Qayyim mengutip perkataan Imam Abu Wafa Ibnu Aqil al Hanbali bahwah siyasah merupakan tindakan atau perbuatan yang dengannya seseorang lebih dekat dengan kebaikan dan lebih jauh dari kerusakan selama politik tersebut tidak bertentangan dengan syara.

Ibnul Qayyim mengatakan, Sesungguhnya, politik yang adil tidak akan bertentangan dengan syara, bahkan sesuai dengan ajarannya dan merupakan bagian darinya. Dalam hal itu, kami menyebutnya dengan siyasah karena mengikuti istilah anda. Padahal, sebenarnya dia adalah keadilan Allah dan Rasul-Nya. Para ulama kita terdahulu telah memaparkan nilai dan keutamaan politik sehingga Imam al Ghazaly pernah berkata, Dunia merupakan ladang akhirat. Agama tidak akan menjadi sempurna kecuali dengan dunia. Pemimpin dan agama merupakan anak kembar. Agama merupakan dasar dan penguasa merupakan penjaga. Sesuatu yang tidak memiliki dasar tentu akan runtuh dan sesuatu yang tidak memiliki penjaga tentu akan hilang.

Hal yang perlu diingat adalah dulu tidak ada pemisahan secara fungsional antara ulama dan penguasa. Para penguasa masa lalu khulafaur Rasyidin- adalah ulama dan tokh umat sekaligus negarawan andal pada masanya. Utsman bin Afan Ra pernah berkata, Kezaliman yang tidak dapat dilenyapkan Alquran akan Allah Swt lenyapkan melalui tangan penguasa. Rasulullah Saw adalah negarawan- seperti diakui banyak orentalis- disamping pemimpin agama, muballigh, pengajar dan hakim. Beliau adalah panutan Khulafaur Rasyidin. Namun saat ini, tidak sedikit umat Islam yang alergi politik dan segala yang berhubungan dengannya. Hal itu menimpa kalangan awam hingga orang alimnya, bahkan ada beberapa jamaah Islam yang amat menjauhkan politik dari manhaj gerakan mereka. Alasan mereka, politik dapat mengotori hati dan pikiran. Ada pula yang beralasan dakwah politik bukanlah dakwah salafush shalih dan kami bukan dai-dai politik. Mereka menyitir ucapan Ibnu Taimiyah, Saya bukan politikus walau saya mengkaji masalah-masalah politik.

Hal itu mungkin terjadi karena hasil pantauan mereka terhadap politik selama ini selalu menunjukkan gejala yang buruk. Orang-orang yang terlibat di dalamnya dapat bergeser orientasi politiknya menjadi politik imperialis, berkhianat dan semena-mena. Apalagi, setelah panggung politik dunia dirasuki politik Machiavelli yang menghalalkan segala cara, semakin menjadi-jadilah kebencian mereka terhadap politik. Mereka begitu akrab dengan ucapan Muhammad Abduh, Aku berlindung kepada Allah dari masalah politik, dari orang yang menekuni politik dan terlibat urusan politik serta dari orang yang mengatur politik dan dari orang yang diatur politik.

Sebaiknya, kaum muslimin memilah secara shafi (jernih) antara politik syari dan Machiavelli sekaligus memilah politisi bersih dari politisi kotor. Jangan sampai ada oknum-oknum politisi atau doktrin politik yang semena-mena membuat pandangan jernih kita tertutup, lalu membuat kesimpulan keliru secara umum tentang politik. La haula wala quwwata illa billah.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Mei 4, 2012 in Tarbiyah

 

Tag: , , , , , , , , ,